mgid.com, 610011, DIRECT, d4c29acad76ce94f
25 April 2024

Jelang Ramadhan, Polda Riau Musnahkan BB Hasil Sitaan

0

Foto: Humas Polda Riau

“barang bukti yang dimusnahkan di antaranya berupa narkotika jenis sabu seberat 83,27 Kg, pil ekstasi sebanyak 55.456, H-5 sebanyak 531 butir, 15.862 botol minuman beralkohol berbagai merek hingga ribuan knalpot brong”

Pekanbaru, detikriau.id – Jajaran Kepolisian Daerah (Polda) Riau musnahkan puluhan kilogram barang bukti narkoba, belasan ribu minuman keras hingga ribuan botol minuman berbagai merk jelang memasuki Bulan Suci Ramadan, Selasa (21/3/2023).

Pemusnahan barang bukti hasil sitaan petugas selama Operasi Cipta Kondisi tersebut digelar di halaman Kantor Gubernur Riau di Jalan Jenderal Sudirman, Kota Pekanbaru.

Kapolda Riau Irjen Pol Mohammad Iqbal merincikan, barang bukti yang dimusnahkan di antaranya narkotika jenis sabu seberat 83,27 Kg, pil ekstasi sebanyak 55.456, H-5 sebanyak 531 butir, 15.862 botol minuman beralkohol berbagai merek hingga ribuan knalpot brong.

Irjen Iqbal memaparkan, seluruh jajarannya bersama TNI dan Pemerintah Daerah, berkolaborasi untuk melakukan upaya preventive strike atau serangan pencegahan terhadap potensi tindak kejahatan.

“Karena kita ingin saudara kaum muslimin lebih kusyuk memasuki Bulan Suci Ramadan yang penuh berkah tanpa diganggu hal yang tidak diinginkan seperti narkoba, minuman keras, kebut-kebutan knalpot brong, dan lain sebagainya,” sebut Irjen Iqbal dalam keterangannya usai memimpin kegiatan pemusnahan.

Jumlah tersangka, seluruhnya ada 210 orang. Mereka dipastikan Irjen Iqbal, akan ditindak sesuai aturan hukum yang berlaku.

Lanjut mantan Kadiv Humas Polri ini, operasi penertiban jelang Ramadan, juga menjadi bentuk kehadiran Korps Bhayangkara untuk menciptakan rasa aman dan nyaman kepada masyarakat, khususnya yang akan menjalankan ibadah di Bulan Suci Ramadan.

Ia mengungkapkan, diharapkan lewat kegiatan ini, dapat memberikan efek jera kepada pelakunya.

“Hal ini dilakukan sebagai efek deteren agar pelaku kriminal dan pencurian agar jera melakukan tidakak kejahatan. Kami tidak berhenti sampai disini. Setelah ini, mulai kemarin 20 Maret sampai 20 April 2023, kami juga akan menggelar operasi serupa dengan sandi Tertib Ramadan,” papar Jenderal polisi bintang dua tersebut.

Dirinya menerangkan, Operasi Tertib Ramadan digelar agar umat muslim di Provinsi Riau bisa lebih aman, myaman dan khusyuk dalam menjalankan rangkaian ibadah.

Bahkan setelah Operasi Tertib Ramadan, pihaknya juga bakal melanjutkan dengan operasi lainnya, yakni Operasi Ketupat Lancang Kuning 2023, yang khusus mengamankan mudik dan perayaan Hari Raya Idul Fitri tahun 2023.

“Kami memastikan Riau bebas dari premanisme. Tidak ada sedikitpun ruang bagi pelaku kejahatan. Baik itu pencurian dengan pemberatan, pencurian dan kekerasan hingga aksi premanisme. Kami akan tangkap, dan berikan perlindungan kepada masyarakat,” tegas Kapolda Riau.

Sementara itu Wakil Gubernur Riau Edy Natar Nasution, menyampaikan ucapan terima kasih kepada Kapolda Riau dan jajaran.

Khusus masalah narkoba, Edy menilai hal ini perlu mendapatkan perhatian semua pihak, tidak hanya dari kepolisian dan BNNP Riau saja.

“Kami mengimbau kepada seluruh pihak agar bersama memerangi narkoba, harapan kita dengan begitu angka kriminalitas juga bisa menurun di Provinsi Riau,” tuturnya.

Turut hadir dalam kegiatan ini, perwakilan Danrem 031/WB, Kepala Kejaksaan Tinggi Riau, Danlanud Roesmin Nurjadin, serta pejabat Forum Komunikasi Pimpinan Daerah Riau lainnya./*

Tinggalkan Balasan