mgid.com, 610011, DIRECT, d4c29acad76ce94f
25 Mei 2022

Masjid Al-Aqsa Diserang, Hamas Umumkan Perlawanan: Senjata Lawan Senjata

Suasana di Yerusalem memanas setelah tentara Israel membunuh warga Palestina serta serangan Palestina terhadap warga Israel.

Hampir satu tahun setelah konfrontasi antara Palestina dan pasukan keamanan Israel di Yerusalem menyebabkan perang di Jalur Gaza.

Meningkatnya ketegangan di kota selama bulan suci Ramadhan telah menimbulkan kekhawatiran bahwa peristiwa tahun 2021 dapat terulang.

Setidaknya 158 warga Palestina terluka ketika polisi anti huru-hara Israel menggerebek kompleks Masjid Al-Aqsa pada hari Jumat ketika mereka disambut dengan lemparan batu dan lemparan petasan.

Kompleks Al-Aqsa terletak di sebuah dataran tinggi di Yerusalem Timur yang diduduki, yang direbut Israel dalam Perang Enam Hari 1967 dan kemudian dicaplok dalam sebuah langkah yang tidak diakui oleh sebagian besar komunitas internasional.

Bagi umat Muslim, area tersebut menampung situs tersuci ketiga Islam, Masjid Al-Aqsa, dan Dome of the Rock, struktur abad ketujuh yang diyakini sebagai tempat Nabi Muhammad naik ke surga.

Kompleks ini juga tempat orang-orang Yahudi percaya bahwa kuil-kuil Yahudi dalam Alkitab pernah berdiri dan dikenal oleh mereka sebagai Temple Mount.

Situs yang diperebutkan telah menjadi titik fokus pendudukan Israel selama beberapa dekade di Tepi Barat.

“Yerusalem mungkin adalah masalah nomor satu yang berpotensi memicu kekerasan skala luas,” kata Khalil Shikaki, direktur Pusat Penelitian Kebijakan dan Survei Palestina.

Serangan mematikan terhadap warga Israel oleh warga Palestina dalam dua minggu terakhir dan tentara Israel yang membunuh warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki telah menyebabkan kemarahan dan suhu di kota suci mencapai titik didih karena festival Ramadhan dan Paskah semuanya ditandai bulan ini.

Perdana Menteri Palestina, Mohammad Shtayyeh menggambarkan serangan polisi Israel di Masjid Al-Aqsa sebagai serangan brutal terhadap jamaah selama bulan suci, dan pertanda berbahaya.

Pada rapat umum di Gaza, juru bicara Hamas, yang menguasai daerah kantong itu, mengatakan, bahwa penggunaan kekuatan Israel di tempat suci tidak akan dibiarkan begitu saja.

“Kami akan menarik garis lagi dalam membela Yerusalem dan kami akan meluncurkan era baru. Senjata lawan senjata, dan kekuatan hanya akan dihadapi dengan kekerasan, dan kami akan mempertahankan Yerusalem dengan sekuat tenaga,” kata juru bicara, Fawzi Barhoum.

Hampir setahun yang lalu pada Mei 2021, kelompok bersenjata Palestina menembakkan roket ke Israel setelah Hamas menuntut polisi Israel menarik diri dari Al-Aqsa dan lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem, di mana ancaman pengadilan untuk merampas penduduk Palestina menyebabkan protes dan konfrontasi.

Perdana Menteri Israel, Naftali Bennett mengatakan pihak paling berwenang untuk memulihkan ketenangan di Yerusalem dan di seluruh Israel, tetapi pasukan keamanan siap jika situasinya memburuk.

“Kami mempersiapkan semua kemungkinan. Dan pasukan keamanan siap untuk tugas apa pun,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Gelombang Pembunuhan

Marwan Bishara, analis politik senior Al Jazeera, memperkirakan bahwa eskalasi lebih lanjut akan terjadi dalam beberapa hari mendatang.

“Saya pikir seluruh generasi pemuda Palestina hanya mengambil keuntungan dari setiap kesempatan yang mungkin, setiap batu yang mungkin, setiap senjata yang mungkin, untuk meneriakkan jalan mereka melawan pendudukan,” katanya.

“Mengingat kelumpuhan politik dan diplomatik, mengingat kelemahan Otoritas Palestina, dan ketidakpedulian berbagai rezim Arab yang baru-baru ini bersekongkol dengan pemerintah Israel, saya pikir kita bisa melihat lebih banyak ketegangan dan mungkin pemberontakan lain,” katanya.***

sumber: pikiranrakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: