mgid.com, 610011, DIRECT, d4c29acad76ce94f
1 Oktober 2022

Ada Kabar Buruk untuk Pecinta Kripto Bitcoin, Berani Baca?

Dunia – Beberapa kabar kurang sedap datang menghampiri cryptocurrency. Salah satunya soal ramalan segera tamatnya Bitcoin.

Seorang profesor senior kebijakan perdagangan internasional Cornell University mengatakan Bitcoin akan berumur pendek. “Bitcoin sendiri mungkin tidak bertahan lebih lama,” katanya dalam wawancara Squawk Box Europe, dikutip dari CNBC International, akhir pekan ini.

Harga Bitcoin sangat fluktuatif selama beberapa tahun terakhir. Dalam sebulan terakhir harga satu koin telah turun dari sekitar US$58.000 menjadi kurang dari US$46.000.

Ada sejumlah alasan yang melatarbelakangi itu. Bitcoin kurang ramah lingkungan dan tidak efisien.

“Penggunaan Bitcoin atas teknologi blockchain sangat tidak efisien,” kata penulis “The Future of Money: How the Digital Revolution is Transforming Currencies and Finance” itu.

“Jejak karbon Bitcoin lebih besar dari seluruh Selandia Baru.”

Bitcoin juga dikatakannya tak berfungsi dengan baik sebagai alat tukar. Ia berujar tak ada nilai fundamental.

“Mengingat bahwa Bitcoin tidak berfungsi dengan baik sebagai alat tukar, saya tidak berpikir itu akan memiliki nilai fundamental selain dari keyakinan investor apa pun yang dimilikinya,” kata Prasad lagi.

Ia yakin polisi Bitcoin akan tergerus ratusan kripto lain yang kini muncul dengan sejumlah keunggulan. Namun, ia tak memungkiri Bitcoin telah memicu revolusi yang menguntungkan, langsung maupun tidak langsung.

Bukan hanya itu, kabar tak sedap lainnya juga datang dari Rusia. Bank sentral Negeri Beruang Merah menegaskan masa depan kripto suram.

Aset kripto, yang kerap menjadi alat kegiatan ilegal. Seperti perdagangan senjata, narkotika, pencucian uang, dan sebagainya akan sulit diterima sebagai alat pembayaran yang sah.

“Kami tidak menyarankan pelaku ekonomi Rusia menggunakan atau berinvestasi mata uang kripto. Hal ini bisa dituangkan dalam kebijakan,” tegas Gubernur Bank Sentral Rusia Elvira Nabiullina, seperti dikutip dari Reuters.

Valeriy Lyakh, Kepala Divisi Penindakan Penyimpangan Pasar Keuangan Bank Sentral Rusia, menyatakan investasi aset kripto adalah murni penipuan dan piramida keuangan. Pasar kripto tidak memiliki regulasi dan sangat volatil.

“Kami berpandangan negatif terhadap mata uang kripto. Kami tidak mendukung segala bentuk peredarannya di negara ini,” kata Lyakh, sebagaimana diwartakan media tersebut.

Oleh karena itu, sejumlah sumber mengungkapkan Rusia segera bersiap untuk mengeluarkan aturan pelarangan terhadap aset kripto. Seorang sumber menyatakan posisi bank sentral Rusia sepenuhnya menolak segala bentuk aset kripto.

sumber: CNBC Indonesia

Tinggalkan Balasan

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: