mgid.com, 610011, DIRECT, d4c29acad76ce94f
2 Agustus 2021

Juli, Tarif Listrik Berpeluang Naik

JAKARTA – Pemerintah membuka peluang menaikkan tarif listrik pada kuartal III 2021 atau mulai 1 Juli 2021 mendatang. Ini simulasi tagihan listrik per bulan.

Salah satu skenario kenaikan tarif listrik adalah dengan menghapus 100% kompensasi yang selama ini pemerintah bayarkan.

Dengan skenario ini, semua golongan pelanggan PLN non-subsidi akan lebih mahal ketika membayar tagihan listrik per bulann.

Berikut simulasi tagihan listrik per bulan setelah kenaikan tarif berlaku untuk pelanggan rumahtangga 900 VA hingga 6.600 VA ke atas.

Simulasi ini mengacu bahan paparan Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Rida Mulyana dalam Rapat Badan Anggaran DPR, Kamis (8/4) pekan lalu, yang diterima Kompas.com. 

Kenaikan tagihan listrik per bulan ini untuk masing-masing golongan berbeda-beda besarannya. Ini tidak lepas dari penetapan tarif yang berbeda, serta asumsi pemakaian rata-rata dari tiap golongan pelanggan.

Golongan R.1/900 VA

Bagi pelanggan rumahtangga dengan golongan R.1/900 VA, pemerintah mematok asumsi pemakaian rata-rata per bulan adalah 109 kWh.

Dengan asumsi tersebut, selama ini pelanggan membayar tagihan listrik sebesar Rp 147.893 per bulan.

Baca juga: Bos BMKG Bicara Skenario Gempa M 8,7 & Tsunami 30 Meter Jatim

Jika kompensasi pemerintah dihapuskan sepenuhnya, dengan asumsi pemakaian yang sama, maka tagihan per bulan bakal bertambah Rp 17.909 per bulan.

Dengan kenaikan itu, maka tagihan listrik per bulan bagi pelanggan rumahtangga dengan golongan R.1/900 VA adalah sebesar Rp 165.802 per bulan mulai 1 Juli 2021.

Golongan R.1/1.300 VA

Untuk pelanggan golongan ini, pemerintah mengasumsikan pemakaian per bulan adalah 152 kWh. Dengan jumlah pemakaian itu, selama ini tagihan listrik per bulan adalah Rp 219.902.

Kelak jika tarif listrik naik, maka dengan asumsi pemakaian yang sama, tagihan listriknya naik Rp 10.810 per bulan. Dengan begitu, tagihan listrik pelanggan rumah tangga 1.300 VA adalah Rp 230.712 per bulan.

Golongan R.1/2.200 VA

Tagihan listrik yang juga akan naik adalah bagi pelanggan golongan R.1/2.200 VA. Semula, dengan asumsi pemakaian sebulan 279 kWh, maka tagihan listrik yang selama ini ditarik adalah Rp 402.712 per bulan.

Nantinya, dengan asumsi pemakaian yang sama, tagihan bulanan naik Rp 19.797. Dengan demikian, tagihan listrik pelanggan PLN golongan rumahtangga 2.200 VA adalah Rp 422.509 per bulan.

Golongan R.2/3.500 VA sampai dengan 5.500 VA

Kemudian, tarif listrik pelanggan rumahtangga R.2/3.500 VA sampai dengan 5.500 VA juga akan naik mulai 1 Juli 2021.

Selama ini, dengan asumsi pemakaian 442 kWh per bulan, tagihan listriknya adalah Rp 639.213 per bulan.

Jika kenaikan tarif listrik berlaku, maka dengan asumsi pemakaian bulanan yang sama, tagihan listriknya akan naik Rp 31.423 per bulan.

Dengan kenaikan tagihan tersebut, maka total biaya bayar listik pelanggan rumah tangga R.2/3.500 VA sampai dengan 5.500 VA adalah Rp 670.636 per bulan.

Golongan R.3/6.600 VA ke atas 

Untuk golongan ini, tagihan bulanan yang berlaku selama ini adalah Rp 2.059.298 dengan asumsi pemakaian listrik sebesar 1.425 kWh per bulan.

Dengan asumsi pemakaian rata-rata yang sama, maka akan terjadi kenaikan tagihan sebesar Rp 101.233 per bulan.

Dengan tambahan tersebut, tagihan listrik pelanggan golongan R.3/6.600 VA ke atas adalah Rp 2.160.531 per bulan.

Artikel ini sudah tayang di laman kompas.com dengan judul “siap-siap tarif listrik naik, ini simulasi tagihan per bulan”

https://money.kompas.com/read/2021/04/14/031454426/siap-siap-tarif-listrik-naik-ini-simulasi-tagihan-per-bulan?page=1

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: